Sabtu, 28 April 2012

PELANTIKAN SEBAGAI ALAT PENDIDIDIKAN


Minggu, 29 April 2012



I.     PENDAHULUAN
Upacara pelatinkan merupakan serangkaian upacara dalam rangka memberikan pengakuan dan pengesahan terhadap seorang pramuka atas prestasi yang dicapainya.

II.   MATERI POKOK
1.   Tujuan upacara pelantikan
      Upacara pelantikan bertujuan agar para pramuka yang dilantik mendapat kesan yang mendalam dan membuka hatinya untuk dapat menerima pengaruh pembinanya dalam upaya membentuk manusia yang berkepribadian, berbudi pekerti luhur, bertakwa kepada tuhan YME, peduli pada: tanah air, bangsa, masyarakat,alam linkungan serta peduli pada dirinya sendiri dengan berpedoman pada satya dan darma pramuka.

2.   Langkah-langkah proses pelantikan
      Setelah menyelesaikan tugas dan kewajiban (menyelesaikan SKU, SKK, SPG dan lainya) dengan baik, para pramuka masih merasa perlu berusaha agar prestasinya tersebut mendapat pengakuan dan pengesahan dari lingkungannya, dengan jalan melewati upacara pelantikan.
      Hal-hal yang dilakukan dalam proses pelantikan sebagai berikut:
a.   Persiapan
1)  Persiapan mental
yang dimaksud dengan persiapan mental ialah mempersiapkan peserta didik agar dengan sukarela mau mengucapkan janji/satya pramuka, serta dengan ikhas mau mengamalkan dalam kehidupan sehari-hari.
2)  Persiapn pisik
     ialah persiapan peralatan pelantikan: bendera merah putih, standar bendera, tanda-tanda pelantikan/ TKU, TKK, TPG dan alat-alat penunjang lainnya.

b.   Pelaksanaan pelantikan
     Hal-hal prinsip yang dilakukan dalam upacara pelantikan, antara lain ialah:
1)  adanya bendera merah putih sebagai bendera pelantikan merupakan media untuk menanamkan jiwa : kebangsaan cinta tanah air, patriotisme, persatuan dan kesatuan bangsa.
2)  wawancara antara pembina dengan yang akan dilantik untuk menanamkan komitmennya terhadap kepramukaan, kemasyarakatan, kemadirian, percaya diri, kepemimpinan dan ketakwaannya kepada Tuhan YME.
3)  pengucapan satya pramuka secara sukarela oleh calon.
4)  tata urutan acara yang rapi serta formasi barisan sesuai dengan golongannya.
5)  dilaksanakan dalam suasana hikmat
6)  adanya doa untuk memberikan kekuatan batin kepada yang dilantik.

3.   Variasi tata upacara pelantikan dimungkinkan dapat dilaksanakan asal tidak mengaburkan makna pelantikan yang ada.

4.   Susunan acara dan formasi barisan pelantikan disesuaikan dengan perkembangan dan golongan peserta didik, diatur dalam PP Kwarnas No. 178 tahun 1979, tentang Petunjuk Penyelengaaraan Upacara dalam Gerakan Pramuka.

5.   Macam-macam Upacara pelantikan
a.   Upacara Penerimaan Anggota.
b.   Upacara Kenaikan Tingkat
c.    Upacara Pindah Golongan
d.   Upacara Penyematan TKK
e.   Upacara Penyematan TPG
f.    Upacara Pemberian Penghargaan

6.   Upacara Pelantikan Pramuka Siaga.
a.   Perimaan anggota (calon sudah menyelesaikan SKU Siaga Mula); dilaksanakan sesudah upacara pembukaan latihan, dengan susunan acara sebagai berikut:
1)   Calon Siaga yang akan dilantik diantar oleh pemimpin Barungnya menghadap Pembina (Yanda/Bunda)
2)   Para Siaga yang sudah dilantik menjadi Siaga Mula/Siaga Bantu/Siaga Tata maju satu langkah.
3)   Yanda/Bunda bertanya tentang SKU yang telah diselesaikan kepada calon.
4)   Ucapan janji "Dwi Satya" dengan dituntun  oleh Yanda/bunda, sedangkan tangan ditempelkan di dada kirinya.
5)   Pembina menyematkan TKU Siaga Mula sambil memberikan nasihat seperlunya.
6)   Sulung memberi ucapan selamat diikuti semua Anggota Perindukan.
7)   Pembina memimpin doa.
8)   Pemimpin Barung membawa saudaranya yang baru dilantik untuk bergabung dengan  barungnya.
9)   Yanda/Bunda membubarkan barisan selanjutnya Perindukan melanjutkan kegiatanya.





b.   Kenaikan tingkat (dari Siaga Mula ke Siaga Bantu, Siaga Bantu ke Siaga Tata).
     Proses kenaikan tingkat pada hakekatnya sama denga proses penerimaan calon, bedanya hanya sebelum penyematan TKU baru (Siaga Bantu/Tata) TKU sebelumnya (TKU Siaga Mula/Bantu) dilepas oleh Pembinanya (Ayah/Bunda).
c.   Penyematan TKK, prosesnya sama dengan acara pelantikan kenaikan tingkat; bedanya TKK lama tidak dilepas dulu, sedangkan TKK baru langsung ditambahkan.
d.   Perpindahan dari golongan Pramuka Siaga ke golongan Pramuka Penggalang: diwajibkan kepada Pramuka Siaga yang telah berusia 11 tahun dan berkeinginan untuk melanjukan kegiatannya sebagai Pramuka Penggalang diatas sebagai berikut :
     Proses di Perindukan Siaga
     Dilakukan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan, dengan susuanan acara sebagai berikut :
1)   Pramuka Siaga yang akan pindah golongan mengambil tempat berhadapatan  dengan Pembina (Yahda/Bunda)
2)   Penjelasan pembina bahwa kepindahan golongan Pramuka Siaga ke Penggalang semata-mata karena usia Pramuka Siaga tersebut telah mencapai 11 tahun.
3)   Pesan Yanda/Bunda kepada Siaga yang akan pindah ke Penggalang.
4)   Pramuka Siaga yang akan pindah golongan berpamitan kepada saudaranya di perindukan.
5)   Yanda/Bunda mengantar ke Pasukan Penggalang.

Proses di Pasukan Penggalang
Dilakukan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan dengan susunan acara sebagai berikut:
1)   Penyerahan Siaga dari Yanda/bunda ke Pembina Penggalang.
2)   Penerimaan calon anggota oleh Pembina Penggalang sesuai dengan kebiasaan yang berlaku di pasukan Penggalang tersebut.
3)   Pembina Siaga kembali ke Perindukan untuk melanjutkan kegiatanya.
4)   Calon anggota baru diperkenalkan kepada semua anggota pasukan, kemudian diserahkan kepada Regu yang sudah siap menerimanya.
5)   Ucapan selamat dari semua anggota pasukan dilanjutkan acara kegiatan yang sudah diprogramkan.


































 







Perindukan                    Batas              Pasukan
Siaga                                        Penggalang

7.   Upacara Pelantikan Pramuka Penggalang
a.   Pelantikan calon Pramuka Penggalang menjadi Pramuka Penggalang, dilakukan setelah upacara pembukaan latihan dengan urutan acara sebagai berikut :
1)   Calon Penggalang (telah menyelesaikan SKU Penggalang Ramu) diantar Pemimpin  Regunya kehadapaan Pembina penggalang, selajutnya Pemimpin regu kembali ke tempat.
2)   Para Pramuka Penggalang yang sudah dilantik maju satu langkah.
3)   Pembina mengadakan tanya jawab dengan calon tentang SKU yang telah diselesaikan.
4)   Calon yang akan dilantik berdoa diikuti oleh anggota pasukan dipimpin Pratama.
5)   Sang Merah Putih dibawah oleh petugas ke sebelah kanan depan dari pembina; semua anggota pasukan memberi penghormatan dibawah pimpinan Pratama.
6)   Calon secara sukarela mengucapkan  janji Tri Satya dengan tangan kanan memegang ujung Sang Merah Putih dan ditempelkan di dada sebelah kiri.
      Pada waktu  ucapan janji  dikumandangkan semua anggota Pasukan mengadakan penghormatan di bawah pimpinan Pratama.
7)   Peyematan tanda pelantikan dan TKU Penggalang Ramu disertai nasihat Pembina.
8)   Pratama memberi ucapan selamat dengan berjabat tangan, diikuti oleh semua anggota pasukan.
9)   Pemimpin Regu menjemput anggotanya yang baru dilantik
10) Pembina menyerahkan pasukan kepada Pratama untuk meneruskan acara latihan.
11) Pratama memimpin penghormatan pasukan kepada Pembina penggalang.

b.   Upacara kenaikan tingkat dari Penggalang Ramu ke Penggalang Rakit dan dari Penggalang Rakit ke Penggalang Terap ; dan upacara penyematan TKK.
1)   Prosesnya sama dengan pelantikan penggalang ramu, bedanya hanya, sebelum penyematan TKU Penggalang Rakit, TKU Penggalang Ramu dilepas dulu; dan sebelum penyematan TKU Penggalang Terap TKU Penggalang Rakit dilepas dulu.
2)   Proses penyematan TKK sama juga dengan proses pelantikan kenaikan tingkat, bedanya hanya pada saat penyematan TKK baru, TKK lama tidak perlu dilepas.

c.    Upacara pindah golongan dari Pramuka Penggalang yang berusia 16 tahun ke Pramuka Penegak, sbb:
1)   Dilaksanakan dalam rangkaian upacara pembukaan latihan Pasukan Penggalang dan Upacara Pembukaan latihan Ambalan Penegak.
2)   Penggalang yang akan pindah golongan mengambil tempat berhadapan dengan Pembina.
3)   Nasihat dan penjelasan Pembina bahwa kepindahannya semata-mata usianya sudah mencapai 16 tahun dan perkembangan jiwanya sudah tidak sesuai lagi dengan jiwa Penggalang.
4)   Penggalang yang akan pindah golongan minta diri pamitan kepada saudara-saudaranya dipasukan Penggalang.
5)   Pembina menggantar Penggalang yang bersangkutan ke ambalan Penegak.
6)   Serah terima anggota antara Pembina Penggalang dengan pembina Penegak.
7)   Pembina Penggalang kembali ke pasukan untuk melanjutkan acara latihan yang sudah dipersiapkan.
8)   Acara penerimaan di ambalan Penegak disesuaikan dengan adat ambalan yang berlaku.
Misalnya dilakukan sebagai berikut:
*    Formasi ambalan dirubah menjadi setengah lingkaran, Penggalang yang mau pindah golongan menempati pusat lingkaran menghadap para Penegak.
*    Tanya jawab dilakukan antara Pramuka Penegak dengan Penggalang untuk menyakinkan keinginannya menjadi Pramuka Penegak
*    Penggalang tersebut diterima sebagai tamu Ambalan, dan diserahkan kepada Pemimpin Sangga yang bisa menampungnya.
*    Pembina Penegak menyerahkan ambalan kepada Pradana untuk menlanjutkan kegiatan.
*    Selama berstatus sebagai Tamu Ambalan yang bersangkutan masih memakai seragam Penggalang

8.   Upacara Pelantikan Pramuka Penegak
a.   Penerimaan calon Penegak, dilakukan sesudah upacara pembukaan latihan.
1)   Pradana mengumpulkan anggota Dewan Ambalan
2)   Tamu Ambalan berada di tempat yang sudah ditentukan.
3)   Kata Pengantar dari Pradana/Pembina Penegak
4)   Tanya Jawab antara Dewan Ambalan dengan Tamu Ambalan
5)   Petugas mengajak Tamu Ambalan meninggalkan tempat
6)   Dewan Ambalan bermasyarakat untuk menentukan diterima atau tidak sebagai calon Penegak
7)   Tamu Ambalan dipanggil untuk mendengarkan keputusan penerimaan
8)   Ucapan selamat dari seluruh anggota Ambalan
9)   Calon Penegak bergabung dengan sangga Pramuka Penegak yang dapat menerima
10) Upacara selesai dilanjutkan kegiatan latihan

b.   Upacara Pelantikan menjadi Penegak Bantara
    Upacara ini hanya boleh diikuti oleh Pramuka Penegak Bantara dan Penegak Laksana, serta undangan khusus (orang tua calon, dll), diatur sebagai berikut:
1)   Sangga Kerja menyiapkan perlengkapan upacara
2)   Calon Penegak yang akan dilantik sebagai Penegak Bantara diantar oleh pendamping kanan dan pendamping kiri kehadapan Pembina Penegak
3)   Pembina Penegak minta penjelasan dari pendamping kanan tentang watak calon dan bertanya kepada pendamping kiri tentang kecakapan calon
4)   Pendamping kanan dan pendamping kiri kembali  ke sangganya
5)   Sang Merah Putih di bawa oleh petugas ke sebelah kanan depan pembina, para anggota peserta upacara memberi penghormatan kepada Sang Merah Putih atas pimpinan Pradana
6)   Tanya jawab tentang: SKU Penegak Bantara, kesiapannya bergiat sebagai Penegak Bantara, Komitmennya terhadap kepramukaan, dsb
7)   Pembina memimpin doa sesuai dengan agama peserta upacara masing-masing
8)   Ucapan janji, Tri Satya, yang dituntun Pembina Penegak dengan tangan kanan memegang ujung Sang Merah Putih dan ditempelkan di dada sebelah kiri atas jantungnya, semua peserta upacara memberikan penghormatan atas dibacakannya Tri Satya.
9)   Sang Mereh Putih di bawa Petugas keluar formasi upacara, semua peserta upacara memberi penghormatan atas pimpinan Pradana
10) Penyematan TKU Penegak Bantara oleh yang bersangkutan sendiri
11) Upacara selamat Pradana diikuti oleh semua peserta upacara
12) Pendamping kanan dan Pendamping kiri menjemput Penegak Bantara yang baru di lantik kembali ke Sangganya

Ambalan Pramuka Penegak disamping memiliki Dewan Ambalan, Dewan Kehormatan Penegak juga memiliki Pemangku Adat yang bertugas menciptakan dan melestarikan adat Ambalan sebagai wahana untuk lebih memantapkan batin para Pramuka Penegak.
Biasanya dalam proses persiapan pelantikan Pemangku Adat membuat acara adat berupa: Renungan jiwa, Perjalanan suci, dll
sesuai dengan adat Ambalan yang ada.

c.   Upacara Pelantikan Pramuka Penegak Laksana
    Proses pelantikan sama dengan pelantikan Penegak Bantara, hanya bedanya:
1)   Setelah ulang janji, Pembina melepas TKU Penegak Bantara, selanjutnya yang bersangkutan memasang sendiri TKU Penegak Laksana.


2)   Setelah TKU Penegak Laksana terpasang, penerima menyerahkan Bambu Runcing berbendera Merah Putih untuk disimpan di kamar Penegak Laksana dengan maksud agar yang bersangkutan selalu ingat bahwa dia adalah kader bangsa yang patriotik.

III. PENUTUP
Upacara  pelantikan yang dilaksanakan dengan tertib khidmat akan dapat membuka hati yang bersangkutan dan pada saat itu Pembina dapat memanfaatkan peristiwa tersebut sebagai media mendidik ketahanan spiritual, pisik, intelektual, emosional dan sosial.
    
KEPUSTAKAAN
PP Kwarnas No. 178 Tahun 1979 tentang Petunjuk Penyelenggaraan Upacara dalam Gerakan Pramuka

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar